Grup Inovasi Minyak Sawit menyambut perbaikan dalam standar RSPO - Penguatan sistem yang mendasari dan implementasi yang kuat masih diperlukan

Berita-02.jpg
Home > Berita > Berita Umum > 2018 > Grup Inovasi Minyak Sawit menyambut perbaikan dalam standar RSPO - Penguatan sistem yang mendasari dan implementasi yang kuat masih diperlukan

15 November 2018, Kota Kinabalu –– Para anggota Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) hari ini mengadopsi versi persyaratan produksi yang baru saja direvisi untuk Minyak Sawit berkelanjutan, yang dikenal sebagai Prinsip & Kriteria RSPO (P&C). P&C yang baru disambut oleh Kelompok Inovasi Kelapa Sawit (POIG) karena menyajikan sejumlah perbaikan substantif terhadap standar sertifikasi.

Secara khusus, POIG menyambut baik pembatasan "No Deforestation, No development on Peatlands and No Exploitation" yang baru dan lebih kuat oleh RSPO untuk melarang pembukaan hutan, termasuk penggabungan Pendekatan Stok Karbon Tinggi (HCSA)[1], tidak ada pembangunan baru di Lahan Gambut , dan perlindungan yang lebih jelas bagi pekerja, termasuk persyaratan yang lebih ketat dalam menangani pekerja anak dan kerja paksa, termasuk pembatasan biaya perekrutan dan retensi paspor. Ketentuan juga telah diperkuat untuk meningkatkan prosedur Persetujuan Bebas, Didahulukan dan Diinformasikan dan untuk meningkatkan keamanan pangan lokal.

Standar baru ini merupakan langkah yang disambut oleh RSPO untuk bergerak menuju keselarasan dengan praktik terbaik yang telah ditetapkan oleh POIG, sekelompok produsen progresif, LSM dan pembeli yang telah menunjukkan kelayakan memproduksi dan secara mandiri memverifikasi Kelapa Sawit tumbuh tanpa deforestasi, pembangunan di Lahan Gambut , pelanggaran hak asasi manusia atau eksploitasi pekerja.

Meskipun POIG mengakui RSPO P&C yang baru sebagai langkah maju yang besar, ia mengakui bahwa sebagian tetapi tidak semua kritiknya terhadap skema tersebut telah diatasi. Yakni masih ada kelemahan terkait dengan:

      • memperbolehkan penggunaan pestisida yang sangat beracun, bioakumulatif dan pertisida persisten;
      • tidak melarang Organisme yang Dimodifikasi secara Genetik (GMOs);
      • kurangnya standar ketat pada jam kerja dan lembut, batasan kerja tidak tetap, dan metodologi yang jelas untuk mendefinisikan upah layak hidup, dan;
      • memperbolehkan sumber tidak langsung dari buah kelapa sawit yang diproduksi secara illegal selama tiga tahun penuh.

Pekerjaan tambahan juga diperlukan oleh Kelompok Kerja Gabungan Nol Deforestasi yang baru dibuat antara RSPO dan HCSA untuk menentukan penerapan HCSA di Lanskap Tutupan Hutan Tinggi di Negara-negara Hutan Lindung Tinggi.  

Sementara kelemahan kritis tetap berada dalam sistem jaminan standar dan mekanisme keluhan. POIG menyerukan kepada RSPO untuk segera memperkuat sistem dan proses auditnya sehingga klaimnya tentang “Minyak Sawit berkelanjutan yang bersertifikat” dapat dipercaya oleh konsumen di seluruh dunia. Ini termasuk pengembangan alat dan metodologi untuk memastikan penerapan P&C yang kuat, seperti yang terkait dengan penilaian dan pengelolaan Lahan Gambut , pemulihan Lahan Gambut kritis, penilaian, audit dan pengaduan, perlindungan bagi pembela hak asasi manusia dan pemantauan dampak. 

Untuk kedepannya, POIG akan terus menyediakan Minyak Sawit yang bertanggung jawab dan diverifikasi secara independen ke pasar internasional, dan memperkuat mekanisme jaminan kualitasnya sendiri dengan memastikan bahwa auditor pihak ketiga melakukan penilaian verifikasi untuk mengevaluasi kepatuhan anggota produsen POIG dengan Persyaratan Audit Verifikasi POIG (VAR) yang telah dirilis pada Juli 2018. POIG akan mengembangkan dan menguji inovasi yang terkait dengan penerapan RSPO P&C yang baru, serta bekerja pada inovasi yang melampaui P&C baru pada isu-isu penting seperti pemulihan Lahan Gambut kritis, dan mengatasi kemacetan ke sumber POIG minyak terverifikasi. Para anggota POIG berharap dapat bekerja dalam kemitraan dengan RSPO untuk melaksanakan peningkatan pada persyaratan auditnya, termasuk batasan untuk audit berturut-turut, uji coba audit yang tidak terjadwal, serta persyaratan untuk memperkuat wawancara pemangku kepentingan dan komposisi dan kompetensi tim audit.

POIG mengimbau semua perusahaan yang terlibat dalam sektor Minyak kelapa sawit untuk segera meningkatkan upaya mereka untuk menghormati komitmen mereka untuk mengambil Minyak kelapa sawit yang dihasilkan secara bertanggung jawab dengan menggunakan POIG, RSPO dan alat lainnya, serta pendekatan yang memberikan jaminan untuk No Deforestation, No development on Peatlands and No Exploitation of communities and workers (NDPE) dan mendorong inklusivitas Petani kecil dan pembagian manfaat. POIG mendesak semua pemangku kepentingan untuk terus bekerja sama dalam menciptakan rantai pasokan yang transparan dan bertanggung jawab serta memutuskan hubungan antara produksi minyak sawit dan perusakan hutan dan Lahan Gambut , eksploitasi komunitas dan pekerja, dan perubahan iklim sekali dan untuk selamanya.


[1] Pendekatan Stok Karbon Tinggi adalah metodologi global untuk menempatkan komitmen deforestasi ke dalam praktik. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.highcarbonstock.org


Silahkan merujuk ke situs web POIG untuk pernyataan lengkap.

---ENDS---