Pemain Sawit Utama Berkomitmen untuk Tidak Mengembangkan HCS Pada Saat Berlangsungnya Studi HCS

Berita-04.jpg


   



Home > Berita > Berita Umum > 2014 > Pemain Sawit Utama Berkomitmen untuk Tidak Mengembangkan HCS Pada Saat Berlangsungnya Studi HCS
19 September 2014, Singapura – Lima perusahaan Perkebunan sawit terbesar didunia, yaitu Asian Agri, IOI Corporation Berhad, Kuala Lumpur Kepong Berhad, Grup Musim Mas dan Sime Darby Plantation, telah sepakat untuk tidak mengembangkan kebun di  daerah yang memiliki potensi stok karbon tinggi, mereka mendanai penelitian High Carbon Stock (HCS) (www.carbonstockstudy.com) yang sedang berlangsung.

Pada saat studi ini selesai akan memberikan informasi yang dapat dipercaya tentang emisi gas rumah kaca (GHG) dan pertimbangan sosial-ekonomi untuk mengarahkan keputusan konversi lahan menjadi Perkebunan kelapa sawit. Komite pengarah yang mengawasi studi 12 bulan ini dipimpin oleh ahli lingkungan terkemuka Sir Jonathon Porritt dan ekologi hutan terkemuka Dr John Raison.
 
Studi ini didanai oleh lima perusahaan Perkebunan sawit, grup pertanian Wilmar International dan Cargill dan produsen  Consumer -Goods Unilever.

Keputusan ini dilatarbelakangi  oleh komite tehnikal yang terdiri dari dari delapan ahli ilmiah bersama-sama mengemban tugas membimbing dan memberikan kontribusi terhadap penelitian studi HCS.
 
Dr Raison, yang memimpin studi tersebut mengatakan "Penelitian ini memiliki sumber yang dipercaya dan sepenuhnya independen, dan semua temuan akan dipublikasikan secara umum. Hal Ini akan memperpanjang usaha HCS sebelumnya untuk menyajikan estimasi emisi GHG yang lebih dapat dipercaya dari biomassa dan tanah yang dihasilkan dari pembentukan serta pengelolaan Perkebunan kelapa sawit yang sedang berlangsung. Studi ini juga akan memeriksa implikasi sosial ekonomi dengan menetapkan ambang batas yang berbeda-beda untuk emisi gas rumah kaca yang dapat diterima di lokasi yang berbeda. Ini adalah masukan penting untuk memandu peningkatan perencanaan penggunaan lahan, dan manajemen Perkebunan kelapa sawit yang lebih baik. "
 
Perusahaan-perusahaan Perkebunan dan rekan-penyandang dana di HCS Studi menyadari bahwa temuan studi akan memiliki implikasi lebih lanjut di negara-negara berkembang di sepanjang sabuk khatulistiwa, di mana kelapa sawit biasanya ditanam. Dikarenakan studi ini termasuk relatif baru dan kompleks dalam bidang penelitian, upaya serupa seperti pendekatan HCS yang diumumkan pada tanggal 16 September 2014, menyambut pengembangan yang akan membawa lebih banyak pengetahuan dan pengalaman ke bidang ini, melanjutkan kemajuan pembangunan berkelanjutan di sepanjang rantai suplai minyak sawit.
 
Sebagai anggota Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), perusahaan Perkebunan telah melindungi Hutan primer , areal dengan Nilai Konservasi Tinggi (High Conservation Value-HCV), dan Lahan Gambut . Mereka juga bekerja untuk merumuskan peta karbon dan perkiraan emisi rumah kaca secara sukarela ke RSPO.

SELESAI

Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi:
Carolyn Lim
Corporate Communications
+65 6576 4770

Tentang Sustainable Palm Oil Manifesto

Lima pengusaha Perkebunan kelapa sawit adalah penandatangan dari Manifesto, yang menetapkan standard lebih tinggi pada keberlanjutan produksi Minyak kelapa sawit dipadukan dengan RSPO, untuk penanam, pemasar, kosumen akhir, dan pemangku kepentingan.
 
Manifesto menuntut peningkatan komitmen untuk produksi yang berkelanjutan di seluruh rantai suplai minyak sawit. Ini termasuk tidak ada penggundulan hutan, menciptakan rantai suplai yang dapat dilacak dan transparan, dan melindungi Lahan Gambut , sambil memastikan manfaat ekonomi dan sosial bagi masyarakat lokal dan masyarakat di mana kelapa sawit ditanam, dan menghormati hak mereka untuk memberikan izin pengembangan yang diusulkan atau konservasi melalui proses Free, Prior and Informed Consent (FPIC) .

Studi HCS ini adalah kunci penting Manifesto.

Pengumuman selanjutnya akan diberitakan sesuai perkembangan studi.